Friday, July 13, 2018

Menjadi YouTuber

Tadinya gue sempat ada niat mengonversi beberapa materi yang harusnya dikemas dalam bentuk tulisan (di blog ini) jadi ke bentuk video (di YouTube). Tapi setelah nyoba, ternyata recording itu susah ya? Malah lebih susah di bagian recording daripada editing. Bapuk banget emang. 

Padahal waktu masa kejayaan Indovidgram (2015), gue lumayan suka bikin video pendek. Ya meskipun kualitasnya masih sampah sih. Maklum, waktu itu cuma modal niat tanpa ilmu. Masih bodo amat soal color grading, masih ngaco kalau ngambil angle, dan yang paling parah: masih suka pake transisi yang aneh-aneh...

...yang kalau gue nonton lagi sekarang, suka refleks nyeletuk, "Ini kenapa transisinya jadi kayak slideshow di PowerPoint gini anjir?!"

Tau kan transisi yang ada logo bintang geser kanan, atau warna-warni garis pelangi itu? Ya, dibandingin sama transisi anak TikTok juga masih keren punya mereka ke mana-mana.

Sebenarnya yang bikin gue males recording video itu cuma dua. Pertama, harus dandan dulu biar orang-orang yang nonton nggak muntah pas liat muka gembel gue. Hal ini nggak berlaku di blog. Gue mau nulis sambil goleran cuma pake kolor doang juga nggak ada yang tau.

Ke dua, energi yang kepake untuk recording juga lebih banyak. Terutama kalau formatnya ngebacot di depan kamera, banyak re-take karena kosakata belibet, terus ditambah gangguan eksternal: biasanya suara knalpot motor anjay yang lewat depan rumah.

Maka dari itu, gue sangat respect kepada bocah-bocah YouTuber yang suka bikin video gaming, review squishy, atau daily vlog (iya, meskipun isinya nggak penting, setidaknya mereka udah usaha).

Nah, sekalian aja, gue juga mau nuangin sesuatu yang bikin gue risih sama YouTube.

KENAPA. DI. VIDEO. YOUTUBER. ANAK. KECIL. ADA. BANYAK. KOMEN. HATE. SPEECH?!

Gue bukan membela mereka, cuma mau antisipasi kalau besok-besok gue upload video sampah, kalian jangan hate speech.

Like aja.

Share juga.

Terus subscribe.

Meskipun isinya sampah.

Ini link YouTube Channel gue:
Subscribe ya, baru 4 tuh. :(

Selain mengonversi ke bentuk video, ada juga alternatif lain yang gue pikirin: konversi ke bentuk audio. Betul, main Podcast! Kalian tau Podcast nggak?

Sebagai gambaran, kurang lebih bakal mirip kayak dengerin radio. Cuma bedanya, Podcast nggak live (ya bisa sih tapi kalau ngebacot spontan tanpa edit bakal repot juga). Untuk server bisa di SoundCloud, Spotify, atau IGTV.

Wait, IGTV? Yes indeed.

Beberapa waktu lalu gue liat Podcast Kresnoadi (@keribakeribo) di feed Instagram. Terus kepikiran: "Feed IG kan cuma bisa 10 slide, 1 slide video dibatas 60 detik, totalnya jadi 10 menit. Kalau IGTV bisa durasi satu jam. Lebih maksimal dong?"

Ditambah lagi, gue yakin saat ini lebih banyak orang yang pake Instagram daripada SoundCloud ataupun Spotify. Jadi kalau gue pake IGTV bakal lebih gampang buat yang mau dengerin Podcast-nya.

Tapi gue sendiri belum sempat nyobain IGTV sih. Ada yang pernah nyoba? Gimana rasanya nonton video vertical lama-lama di smartphone? Ceritain di kolom komen ya!

Anyway, di YouTube juga udah bisa upload video vertical. Sepengalaman gue nonton video vertical di smartphone, jujur aja, agak pegel liatnya. Soalnya fokus mata jadi lebih sempit. Tapi kalau cuma dengerin suara nggak pegel mata kan? Hehe.

Tapi (banyak tapinya nih!) gue juga masih bingung mau bikin apa dulu. Soalnya emang ada beberapa hal yang mau gue coba.

Misalnya, bikin video tutorial editing video di Android. Ini buat jaga-jaga aja sih kalau nanti gue udah punya banyak video di Instagram atau YouTube, terus ada yang nanya cara editnya gimana, edit pake apa, blablabla, gue tinggal kasih video tutorial yang udah gue bikin.

Nah, tadinya video-video tutorial itu mau gue upload di IGTV. Kebetulan format editing di VivaVideo (aplikasi yang suka gue pake buat bikin video Instagram) pake mode potrait. Jadi kalau gue screen record bakal full vertical.

Nontonnya juga bakal tetap enak sih soalnya full screen kan, jadi berasa lagi editing di smartphone yang nonton. Maksudnya nggak ada space lebih yang ngeganggu titik fokus mata gitu. Yah, penjelasannya agak ribet emang. Harus nyoba langsung biar paham.

Jadi, enaknya bikin apa dulu ya? Video tutorial, vlog format ngebacot, atau podcast? Hmm.. bingung gue.

Dan ya, pada akhirnya, tulisan gue buat di Wattpad jadi terus mendet ketunda-tunda.

Ah gembel.

Thursday, July 5, 2018

Belajar Visual Effects

Wah udah seminggu lebih gue nggak update blog. Kalau ada yang nanya "Ke mana aja? Sibuk apaan?" jawabannya: tidak sibuk apa-apa. Emang sengaja nggak update aja supaya kalian kangen. 

Gimana, udah mau muntah belum? 

Oke. Gue mau cerita dulu sedikit tentang hewan peliharaan. Yoi, sekarang gue punya kucing baru. Hadiah dari ciki Dikasih. Masih kecil kucingnya. Masih suka nyakar kalau diajak main (gue udah kena cakar tiga kali), masih suka lari-lari rusuh dari lantai satu ke lantai dua, dan masih suka ngigitin kabel. Ya. Kabel earphone gue digigitin jadi mati sebelah.

KENAPA SIH?!

Kenapa harus ngigitin kabel earphone gue? Kenapa nggak ngigitin selang tabung gas aja?

Waktu pertama kali liat kucingnya, gue sama pacar sempat debat.

Gue: "Ini kucing jenis apa?"
Dia: "Kucing anggora."
Gue: "Wah? Masa sih?"
Dia: "Eh serius. Bulunya beda."
Gue: "Kebetulan kali. Kucing biasa ini."
Dia: "Ini kucing anggora ih."
Gue: "Tapi kayak kucing biasa."
Dia: "Bentuk mukanya beda, perhatiin."

Gue sama sekali nggak tau perbedaan bentuk muka kucing anggora dan kucing biasa. Bagi gue semua bentuk muka kucing itu sama. Bedanya apaan?

Tapi kalau dari mata sih ada bedanya. Kalau matanya biasa, itu kucing jalanan yang bisa kita temukan di sekitar. Kalau matanya agak sipit, itu kucing anggara.

Oke, itu Kevin Anggara.

Wadaw.

#GayaFebri #MencobaLucu #IyainAja

Gue udah lama pelihara kucing. Tapi cuma kucing-kucing biasa. Ini adalah pertama kalinya dalam sejarah keluarga gue punya kucing anggora. Semenjak punya kucing dari kasta high-class ini, entah kenapa gue jadi ngerasa tajir. Semacam ada aura-aura orang kaya gitu yang memancar dari diri gue.

Kalau Roy Kiyoshi ketemu gue sambil bawa kucing ini, dia pasti akan bilang: "Hmm.. saya mencium ahoma-ahoma selebgram di tubuh Anda!"

Untuk kaum miskin enthusiast kayak gue, dikasih kucing anggora itu ibarat sopir Gojek yang tiba-tiba dapet hadiah kapal pesiar. Status sosialnya langsung meningkat di mata masyarakat. Ya meskipun dari segi keuangan masih gitu-gitu aja sih.

Oh ya, kalau yang ketenarannya semu tapi sok ngartis itu kan Star Syndrome, kalau yang ketajirannya semu tapi sok belagu apaan? Rich Syndrome? Oke, kayaknya gue kena Rich Syndrome deh. Ya efek melihara kucing anggora ini.

Bayangin aja, semenjak kucing anggora ini ada di rumah, gaya hidup gue jadi lebih boros dari biasanya. Rutinitas juga cuma nontonin YouTube setiap malam. Nonton tutorial editing foto dan video. Gue sampai berniat untuk selalu ngedit dulu sebelum upload ke Instagram.

Ya biasanya juga diedit sih, tapi cuma diedit sampai bagus. Kalau sekarang beda. Diedit sampai terlihat mahal. Ngeditnya pake VSCO supaya hasil foto dari kamera smartphone jadi terlihat seperti kamera DSLR. Beuh!

By the way, kalian kalau ngedit foto di smartphone suka pake aplikasi apa? VSCO? Snapseed? Adobe Lightroom? Atau aplikasi lain?

Gue dari dulu sampai sekarang kalau ngedit cuma pake PicsArt sama filter bawaan Instagram. Serius. Itu pun di PicsArt bukan buat color grading tapi buat ngegambar.

Gue buta banget soal color grading. Kemarin abis nonton video "How I Edit My Instagram Photo" para selebgram yang pake VSCO. Sepanjang nonton gue cuma bisa manggut-manggut kagum, lalu berakhir dengan: "Wow, kok bisa?!"

Tapi ada juga sih yang berakhir dengan: "Ini mana proses ngeditnya bhangsyat?! Anda cuma ngomong doang tanpa ngeliatin proses editing! Gimana gue bisa nyimak hey Anda!"

Karena hasil editan para selebgram itu bagus-bagus (dan terlihat mahal), gue pun jadi tertarik untuk download VSCO. Nyoba ngutak-ngatik beberapa jam, dan ternyata hasilnya...

Tidak ada.

Alias bacot.

AJARIN GUE LAH WOY!

Kalau kamu pake VSCO dan ngerti color grading, boleh cantumin username Instagram di kolom komen. Dan kalau berkenan boleh juga ajarin gue. Hehe.

Selain belajar color grading, gue juga lagi belajar visual effects. Bikin video pake efek-efek gitu. Kayak LumaKey, Parallax, Platograph, dan masih banyak lagi efek-efek lain yang gue lupa namanya.

Untuk ngedit video di smartphone gue pake KineMaster. Fiturnya canggih. Kalau kamu masih pake VivaVideo atau VideoShow, coba ganti ke KineMaster. Dijamin betah. Pernah pake Sony Vegas di PC? Nah, KineMaster ini semacam Sony Vegas versi smartphone.

Ya emang sih, fiturnya nggak sekomplit Sony Vegas (iyo keleus). Tapi untuk ukuran video editor di sebuah ponsel, menurut gue KineMaster ini udah cukup canggih. Bahkan terbilang unggul dibanding aplikasi lain di kelasnya.

Salah satu fitur yang gue suka di KineMaster adalah Picture In Picture (PIP). Jadi kita bisa numpuk beberapa video di satu layar. Fitur PIP ini berguna banget untuk visual effects. Makanya gue betah pake KineMaster.

Dan salah satu alasan gue lebih suka ngedit di smartphone adalah: bisa sambil tiduran. HAHAHA. Ini bangkai banget emang. Tapi serius, kalau ngedit di PC pegel harus duduk lama (kecuali kamu niat pindahin PC ke kasur).

Sedangkan untuk ngedit di PC gue masih betah pake Sony Vegas. Bukan karena nggak mau nyoba Adobe Premiere atau Adobe After Effects, tapi karena emang nggak punya duit buat berlangganan di kedua aplikasi setan itu. Mahal anjir.

Ini aja gue punya Sony Vegas karena kebetulan bokap pake Sony Vegas. Iya, bokap gue suka ngedit video. Kalau bokap nggak suka ngedit video, udah pasti aplikasi video editor gue saat ini adalah...

Windows Movie Maker. Huhu.

Kalau kalian ngedit video suka pake aplikasi apa aja? Terus suka bikin video kayak gimana? Sharing dong di kolom komen.

Sharing sekalian pamer aja nggak apa-apa. Kapan lagi bisa pamer di kolom komen blog orang kalau bukan di sini? Yok pamerin yok!

Sunday, June 24, 2018

Komedi dan Ketersinggungan

Belakangan ini gue lagi suka ngatain anak Instagram di Twitter. Kalau mood lagi bagus, ngatainnya di Instagram biar mereka pada baca. Kenapa gue cuma ngatain anak Instagram? 

Pertama, anak Instagram itu lucu. Kalau kamu ngatain mereka miskin, mereka bakal rusuh. Kalau anak Twitter dikatain miskin malah jadi akrab. Aneh? Tapi ini fakta. Coba aja main Twitter. Bahkan di Twitter ada perkumpulan rakyat jelata yang bernama #SobatMiskin. Ya, gue juga gabung. Gue miskin. Dan gue bangga (entah kenapa).

Cuma ya, ini masalah selera sih. Bagi gue anak Instagram lucu. Kalau bagi kamu nggak, ya udah nggak apa-apa. Toh teman-teman gue malah lebih suka ngatain K-pop yang bagi mereka lucu. Bagi gue? Nggak. Karena jujur aja gue kurang gaul soal K-pop. Jadi kalau diajak bahas gituan gue nggak ngerti.

Ke dua, karena yang lagi asik dikatain saat ini adalah anak Instagram (sama anak TikTok juga sih tapi TikTok mulai basi). Kalau besok-besok Twitter bobrok lagi, ya gue juga bakal ngatain anak Twitter.

FYI, tahun 2015-2016 Twitter sempat bobrok ditinggalin penggunanya. Orang-orang migrasi ke Path, LinePage, atau Instagram. Sekarang Twitter lagi bagus. Makanya nggak gue katain. Tapi waktu dulu gue suka ngatain. Ya waktu Twitter bobrok itu.

"Berarti lo nggak punya pendirian, Gip! Sebenarnya lo mihak siapa sih?"

Gue? Sebagai orang yang independen, gue nggak mihak siapa pun. Gue bakal ngatain yang bisa dikatain. Nggak cuma anak Instagram doang. YouTuber juga sering gue katain. Kalau anak blog gimana? Wah, kalau ngatain blogger bisa banyak banget materinya. Nanti deh kapan-kapan gue katain juga.

Intinya, yang gue katain bukan platform medianya. Tapi kelakuan penggunanya. Toh gue juga main Twitter, Instagram, YouTube, blog, dan saat nulis kalimat ini... gue suka keempat platform tersebut. Cuma Askfm yang belum gue suka sampai sekarang. Soalnya nggak punya followers di sana. Huhu.

"Tapi kenapa lo suka ngatain orang? Lo nggak tau kalau itu nyinggung perasaan orang lain?"

Oke. Jadi gini, kenapa komedian suka menyinggung? Karena kami pikir itu lucu. Ya. Itu doang alasannya. Nggak diplomatis, nggak ngeles, nggak ribet nyari pembelaan. Emang jawaban kami sesederhana itu.

Nggak ada niat untuk menyinggung. Tapi emang, bagi beberapa orang materinya akan terasa menyinggung. Apakah orang-orang ini nggak bisa berpikiran terbuka? Mungkin iya, tapi nggak selalu. Karena sesuatu yang kita anggap lucu, belum tentu lucu bagi orang lain. Faktornya? Perbedaan selera, referensi, atau sudut pandang.

Apakah komedian nggak bisa bikin materi yang nggak menyinggung? Bisa. Tapi susah. Karena sehalus apa pun materinya, selalu ada kemungkinan ada orang yang tersinggung (meskipun dia bukan objek dari materi). Untuk lebih jelasnya tentang bahasan ini, kamu bisa nonton video Pandji Pragiwaksono di: youtu.be/gLSyTG7uaqE

...atau kalau kamu fakir kuota bisa baca versi blog: pandji.com/tidak-meminta-maaf

Bicara soal komedi yang menyinggung, sebenarnya kalau materi komedi itu relevan dengan orang banyak, biasanya jumlah yang tersinggung nggak lebih banyak dari jumlah yang tertawa. Artinya? Materi itu berhasil. Meskipun nggak untuk semua orang? Ya! Karena emang bukan untuk semua orang. Materi yang dilempar komedian punya target sendiri: orang-orang yang udah siap tertawa atau yang bisa bedain mana candaan mana hinaan.

Nah, "ngatain" yang gue maksud di awal itu candaan. Bukan hinaan. Gue nggak menghina anak Instagram. Cuma ngebercandain aja. Lagian kalau gue ngehina anak Instagram, ngapain gue masih pake Instagram? Kan gue juga anak Instagram. Nggak munafik, gue kalau upload konten ke Instagram butuh waktu. Harus diedit sampai bagus dulu (minimal bagi gue) biar nggak nyampah doang. Apa ini berarti Instagram lebih ribet? Ya. Emang. Gue akui itu dan gue terima.

Gini deh. Kalau kamu follow gue di Twitter, mungkin kamu suka liat gue ngatain banyak hal. Betul. Karena gue emang suka ngatain. Apa pun itu. Nggak cuma media sosial. Nyokap gue, adik gue, bahkan pacar gue juga sering gue katain kalau kelakuan mereka emang lucu.

Dan kalau kamu termasuk pembaca blog lama gue, pasti tau betapa seringnya gue ngatain diri sendiri. Guys, Im not laughing at you. Im laughing with you.

"Tapi bercandaan lo itu berlebihan, dan menurut gue nggak lucu!"

Ya... so what? Tinggal unfollow akun gue kan gampang.

Gue kutip dari tagline Twitter: "Follow your interests.

...not follow your friends."

Meskipun kamu kenal gue atau teman gue, kalau nggak suka sama konten gue di media sosial, ya tinggal unfollow lah? Ngapain dibawa pusing? Gue juga cuma follow orang-orang yang kontennya gue suka. Kalau misal nggak di-followback sama mereka, ya nggak masalah. Percuma kita berteman di media sosial kalau kita nggak saling tertarik.

Esensi asiknya media sosial nggak akan terasa kalau kamu cuma mentingin jumlah followers, like, love, atau subscribers.

Dan ya, gue rasa, sejauh ini konten gue nggak hate speech. Mungkin kalian aja yang kurang piknik.
Hanya berlaku untuk #SobatMiskin.

By the way, kalau kamu belum pernah nonton acara roasting Majelis Lucu Indonesia episode Roasting Fico atau Bayu Skak, gue saranin untuk nonton. Biar bisa lebih santai setiap kali nemu konten sarkas di media sosial.

Waktu Ridwan Remin tampil di Grand Final SUCI 7, Om Indro pernah bilang: "Cuma di panggung Stand Up Comedy Indonesia kita bisa ngatain senior (Ridwan ngatain Rigen—Juara 1 SUCI 5), orang yang lebih tua (Ridwan juga ngatain Om Indro), tanpa ada yang sakit hati. Karena kita tau ini bercanda."

Om Indro juga bilang: "Ini alasannya kenapa di SUCI selalu ada roasting, supaya komika bisa bedain antara nakal dan jahat. Komika itu harus nakal, tapi jangan jahat."

Kata-katanya nggak gitu sih, tapi kurang lebih intinya begitu.

***

Secara psikologi, komedi itu baik untuk mental. Karena ketika kita bisa nerima diri sendiri, bisa nerima roasting orang lain, bisa tertawa dengan candaan yang mungkin terdengar kasar, maka kita akan menjadi orang yang lebih siap dalam menyikapi cacian.

Serius. Kalau hidup kamu terlalu kaku dan susah nerima candaan, kayaknya kamu nggak akan punya banyak teman. Sering kan denger kata-kata ini: "Ah baperan, gitu aja ngambek!" nah itu, itu adalah bukti bahwa hidup kamu kurang santai.

Ya emang sih, nggak semua hal harus dibercandain. Gue juga nggak sefanatik itu ke komedi. Hidup gue nggak cuma komedi doang. Ada kalanya gue harus serius. Tapi karena dari dulu suka komedi (dan gue pengin banget jadi komedian—dalam medium apa pun), makanya gue lebih sering bercanda di media sosial.

Kalau kamu pikir cuma komedian doang yang suka ngata-ngatain, kamu harus tau bahwa:

YoungLex dan Chandra Liow pernah ngatain YouTuber di vlog. Iwan Fals ngatain pemerintah lewat lagu. Siauw Felix ngatain komika di postingan Instagram. Awkarin ngatain Lucinta Luna di IG Stories, dan Lucinta Luna ngatain balik lewat cara yang sama (dan iya, gue nyimak mereka berantem). Dan masih banyak lagi orang-orang dari berbagai macam profesi yang saling ngatain. Nggak cuma komedian.

Bahkan kalau dulu kamu suka nonton Dahsyat, Inbox, atau Rumah Uya, di acara-acara itu pembawa acaranya suka saling ngatain. Masa nggak sadar sih?

Di antara mereka, ada yang ngatain dengan konteks bercanda, ada yang menghina, ada yang meluruskan, ada juga yang cuma beropini. Tapi poinnya: kita emang suka ngatain. Nah kalau gue, ngatain dalam konteks bercanda.

Ya, iya, gue tau. Cara ngatain setiap orang berbeda. Ada yang halus, ada juga yang jleb. Gue pribadi lebih sering main sarkas yang yaaa... kesannya kayak ngehina.

#FunFact: bokap gue kalau marah lebih suka sarkas daripada ngeanjing-anjing. Nggak jarang ketika dimarahin, gue suka ketawa karena emang lucu. Tapi ketawa dalam hati (kalau ngakak bisa digampar keleus). Dan mungkin, ini juga yang bikin gue suka sarkas. Karena menurut gue sarkas bisa dijadiin bahan ketawa.

Gue juga sama pacar suka saling bacot. Tanya dia aja kalau nggak percaya. Dan ketika saling ngebacotin satu sama lain, kami tertawa. God, I love her!

Atau Ulhaq dan Dhiva, kedua saudara ajaib gue, mereka adalah orang yang kalau udah gue katain... suka bikin gue susah berhenti. Seru banget punya saudara ajaib kayak mereka. Respect!

"Tapi kalau lo dikatain balik, dengan cara yang sama ngeselinnya kayak cara lo ngatain mereka, lo nerima?"

Nerima dong. Bagi komedian, ketika kami ngatain seseorang dan orang itu ngatain balik (dalam konteks komedi), kami malah akan respect. Bahkan kalau ngatain baliknya lebih parah dan lebih lucu, kami akan tepuk tangan. Sekali lagi, ngatain dalam konteks komedi ya.

Coba deh kapan-kapan nonton acara Roasting Stand Up Comedy. Kalau perlu acara off-air. Agak susah jelasin lewat kata-kata soalnya. Harus liat langsung.

Sebagai penutup, gue mau klarifikasi. Kebetulan gue suka update IG Stories yang isinya reply teman-teman di DM. Jadi kalau gue bikin Stories, terus ada yang reply lewat DM, gue suka capture dan upload lagi ke IG Stories. Seringnya sih isi reply itu saling bacotin saling ngatain.

Nah, kalau ada yang keliru mengira gue lagi berantem sama mereka, nggak kok. Gue sama mereka berteman. Bahkan gue cuma mau upload reply DM yang isinya komedik (meskipun keliatan kayak berantem). Kalau reply yang isinya ngajak debat? Gue bales, tapi nggak gue upload. Ya ngapain?

Ini juga berlaku di Twitter sih. Kalau kamu suka liat gue ngatain seseorang, itu cuma orang-orang yang gue respect. Karena gue tau mereka asik diajak bercanda.

Jadi, bagi yang merasa suka caper tapi nggak gue tanggepin, udah paham kan alasannya? Ya. Bukan nggak berani ribut. Cuma males aja ngatain Anda. Nanti Anda terkenal. Haha.

Friday, June 22, 2018

Ngomongin yang Ena-Ena

Kemarin Febri Dwi Cantika nulis artikel tentang kebangsatan kaum lelaki yang hobi ngumbar pengalaman ena-ena ke teman-temannya. Intinya, Febri ngasih tau para cewek untuk nolak ketika diajak ena-ena sama pacar, karena nanti kalian akan jadi bahan ghibah di grup WhatsApp. 

Di satu sisi, gue setuju bahwa cowok emang lebih nggak tau malu alias dongdong. Tapi di sisi lain, sebagai cowok, gue pengin teriak di depan wajah Febri: "Anda kenapa bongkar aib kaum lelaki hey?! Sudah jomblo, malah bongkar aib. Mau makin jomblo ya? Mantap sekali Anda!"

Tapi serius, gue setuju sama opini Febri. Karena gue pribadi udah sering denger cerita kayak gitu dari teman-teman gue (ketauan deh lingkar pertemanan gue kebanyakan yang berengseknya). Nggak cuma cowok sih, cewek juga ada. Ya, iya, betul. Gue punya beberapa teman cewek yang udah pernah ena-ena, dan mereka ceritain pengalamannya. Respons gue?

Ya... nyimak lah! Meskipun setiap lima menit sekali teman gue nyeletuk, "Ya, itu mukanya biasa aja," atau, "Hey, itu tangannya jangan masuk ke celana ya, tolong."

Sebelum salah paham, tangan gue masuk ke celana karena mau garuk-garuk bukan mau ngelus-ngelus.

Poin gue adalah: di sekitar kita ada banyak orang yang pernah ena-ena sama pacarnya. Dengan kata lain, ena-ena di luar nikah. Kalaupun nggak, ya minimal pernah ciuman.

But the question is... why?

Kenapa hal ini bisa terjadi? Kenapa ada banyak gadis yang lepas keperawanan untuk orang yang belum tentu mau nikahin mereka?

Tim Jablay: "Iya nih, ngapain coba kasih gratisan ke pacar? Atas dasar cinta? Ya elah, gue aja jadi jablay dibayar! Masa kalian gratisan? Rendah!"

Tim Sayang Pacar: "Eh kalau ngebacot jangan sembarangan ya! Masih bagus gue lah, ena-ena sama satu orang. Nah kalian? Digilir. Hellooow?"

Tim Jablay: "Tapi kalau diputusin, kalian juga bakal ena-ena sama pacar baru kan? Ya itu sama aja!"

Tim Sugar Baby: "Ah bacot lo semua! Kalau jadi cewek tuh harus pinter! Jadi Sugar Baby dong, nyari Sugar Daddy! Meskipun ganti-ganti, tapi duitnya ngalir kayak ATM! Apaan jablay cuma 300 ribu doang."

Febri Dwi Cantika: "Hmm.. gue bukan Sugar Daddy. Mau nyewa jablay nggak mampu. Mau nyari pacar kebentur wajah. Ah Gigip setan. Ketauan deh kemarin gue nulis kebangsatan cowok karena gue iri sama cowok-cowok yang bisa ena-enain pacarnya."

Oke, tenang, Feb. Kalaupun semua cewek di dunia ini menolak Anda, ingatlah bahwa di sana masih ada...

...Niki Setiawan. :)

Iya, jadi, untuk teman-teman blogger yang belum tau info ghibah terkini, sekarang Febri udah punya pacar. Yeay!

Balik lagi ke pertanyaan gue: kenapa ada banyak cewek yang rela ngasih keperawanannya ke cowok yang belum tentu mau nikahin mereka?

Mungkin ada yang karena pacarnya maksa. Mungkin juga karena pacarnya janji mau nikahin. Atau mungkin karena ceweknya sendiri yang penasaran dan emang pengin nyoba. Siapa tau kan?

Gue sih nggak masalah sama cewek-cewek yang ngasih keperawanan mereka ke pacarnya. Cuma pengin tau, kenapa mereka lakuin itu? Apa alasan mereka sampai rela ngasih harga dirinya? Kondisi seperti apa yang akhirnya membuat mereka mau lakuin hal tersebut?

Penasaran aja, soalnya pacar gue selalu nolak setiap kali diajak.

Ekspresi dia setiap gue ajak.

HAHAHAHA YA ENGGAK LAH ANJIR!

Udah, jangan bahas pacar gue lagi. Dia suka diam-diam baca soalnya. Abis itu diam-diam ngambek. Skip.

***

Ngomongin yang ena-ena, di buku True Story for Inspiration terbitan TitikMedia yang ditulis oleh 32 orang, gue nemu satu tulisan yang ngebahas soal seks. Ini ada di halaman 83, ditulis oleh Reni Kusumawardhani.

Reni nyeritain bahwa ada banyak gadis yang jadi korban pelecehan seksual, dan sayangnya, diikuti oleh betapa minimnya pendidikan seksual di kalangan remaja.

Ada kisah tentang Linda (16 tahun) yang diperkosa oleh temannya karena dipaksa dan nggak bisa ngelawan. Tentu Linda sedih, tapi lebih sedih lagi ketika dia cerita ke ibunya, dia malah disalahin. Linda dianggap nggak bisa jaga diri. Yang menarik dari kisah Linda adalah: Linda sedih bukan karena takut hamil, justru sedih karena perlakuan ibunya. Linda belum paham konsep kehamilan dan dampak pemerkosaan, jadi dia nggak khawatir akan hamil.

Ada juga kisah Emi (12 tahun) yang takut hamil karena hampir diperkosa, tapi setelah diperiksa ternyata selaput daranya masih utuh karena pelaku belum sempat memperkosa, keburu tertangkap oleh warga. Pelakunya adalah saudara Emi sendiri. Dalam kasus Emi, dia juga belum paham penyebab kehamilan sehingga dia cemas untuk hal yang sebenarnya nggak akan terjadi, dan akibatnya cukup menganggu aktivitas sosialnya.

Kisah Emi itu kebalikan dari kisah Linda. Tapi intinya sama, kurang pendidikan seksual. Kalau kamu baca langsung dari bukunya mungkin bisa lebih paham maksud gue.

Poinnya adalah: gue nggak masalah sama cewek yang secara sadar dan tanpa paksaan ngasih harga dirinya ke pacar, tapi gue nggak membenarkan konsep pelecehan seksual.

Seks bebas dan pelecehan seksual itu dua hal yang berbeda. Di dalam seks bebas nggak ada korban. Yang ada cuma pelaku karena sama-sama mau dan ngelakuin secara sadar. Sedangkan di dalam pelecehan seksual ada korban karena pelaku ngelakuin secara paksa.

Nah, yang gue khawatirkan, gimana kalau korban bergeser menjadi pelaku karena minimnya pendidikan seksual?

Misalnya, gadis SMP diajak ena-ena sama pacarnya, dengan cara dihasut. Awalnya gadis ini nolak dengan alasan takut. Tapi karena cowoknya jago bacot, alhasil gadis itu jadi mau dan akhirnya ngasih badannya karena percaya pada bacotan cowoknya. Apa ini masih bisa dianggap seks bebas? Nggak. Ini modus pelecehan seksual.

Tapi apa yang ada di pikiran orang lain? Udah pasti menilai ceweknya bego karena mau-maunya kehasut bacotan cowok. Yang lebih miris lagi, kasus kayak gini, karena udah sering kejadian, lama-lama dianggap wajar.

Men, pelecehan seksual udah mulai dianggap wajar lho! Terus beberapa tahun ke depan mau dianggap apa? Budaya?

Jadi, kepada siapa pun kalian yang nganggap seks bebas itu hal yang wajar, gue cuma mau bilang: "Nggak semua kasus seks bebas itu benar-benar seks bebas."

Dan tolong, kalaupun kalian saat ini nganggap seks bebas adalah hal yang wajar, semoga ketika kalian punya anak nanti, pola pikir kalian bisa berubah.

Ehm. Gimana opini gue, keren kan? Wlwlwl.

Sunday, June 17, 2018

Ngoceh Random

Baru sempat update post (tapi nontonin IG Stories Awkarin setiap hari). Huhu. 

FYI, menurut gue isi Insta Stories Awkarin lebih seru daripada acara TV yang hobi banget ngerusak kisah cinta umat beragama: Rumah Uyeah.

Jujur aja, gue kalau nonton Rumah Uyeah entah kenapa suka jadi kangen Dahsyat. Mending nontonin penonton bayaran joget cuci-kucek-jemur daripada ngepoin kisah cinta orang lain. Parahnya, udah dikepoin, dirusakin pula. Mas Uyeah kok PHO ya?

Ibu-ibu mungkin bisa gereget nonton sesi bongkar aib di Rumah Uyeah. Lah remaja kayak gue? Insecure!

Coba renungkan:

"Kalau di satu episode ada satu pasangan yang hubungannya rusak, maka di 50 episode udah ada 100 jomblo tercipta."

Sumber: Kabarin 

Sekarang udah ngerti kenapa di Indonesia ada banyak jomblo? Betul. Karena emang nggak laku aja sih. Huhu.

***

By the way, lagi pengin cerita macem-macem nih. Gue ngoceh random aja ya?

SATU

Sebelum nulis ini barusan gue ke warung dulu mau beli rokok sama Sprite. Gue mau Sprite botol kecil yang plastik. Tau kan?

Gue: "Sprite botol kecilnya satu."
Masnya: "Botol yang kecil?"
Gue: "Iya. Sprite ya."

Kemudian masnya ke belakang, kayak ke gudang, lalu balik lagi bawa Sprite botol. Tapi yang kaca. Dan kosong.

Gue kaget lah, kenapa botol kosong?

Gue: "Kok kosong, mas?"
Masnya: "Tadi mintanya apa?"
Gue: "Sprite botol kecil?"
Masnya: "Ya ini, kan?"
Gue: "Yang ada airnya, mas?"
Masnya: "OHH! KIRAIN BOTOLNYA!"

YA MAKASIH MUKA GUE MEMANG KAYAK TUKANG BELING.


Abis itu masnya ngakak parah kayak puas banget ngetawain gue. Ini antara jadi beli atau pulang aja sih keburu bad mood.

Masnya: "Sorry. Sorry. Kirain."
Gue: (ketawa garing) "Hhhh. Hhhh."
Masnya: "Kirain minta botolnya aja."
Gue: "Hhhh. Hhhh."

Terus dia ceramah: "Kalau mau beli Sprite, nggak usah dijelasin pake botol. Soalnya kan Sprite emang pake botol."

IYA SIAPA TAU GITU LU JUALAN SPRITE KALENG KAN GUE NGGAK TAU!

Belakangan baru sadar, emang jarang sih ada Sprite kaleng di warung kecil. Cuma di Indomaret biasanya. Emang salah gue ya?

DUA

Kalau liat vlog Arief Muhammad yang lagi sama Tipang suka gereget gitu nggak sih? Arief sama Tipang tuh unyu-unyu macam orang pacaran, padahal udah nikah.

Cewek yang suka nontonin vlog Arief pasti ngiler. Gue aja yang cowok ngiler. Pengin banget bisa kayak gitu (sama siapa, nyet? Sama pohon?), jalan-jalan, wisata kuliner, main bombom car, dan lain-lain.


Tapi emang sih kalau mau nge-vlog kayak Arief Tipang itu harus udah nikah. Soalnya kalau masih pacaran terus putus, nantinya serba salah. Dihapus tapi sayang, dibiarin tapi annoying.

Sering tuh gue liat artis-artis yang di awal karier pacaran sama siapa, begitu sukses pacaran sama siapa. Kesannya jadi kayak kacang lupa kulitnya gitu. Susahnya sama siapa, udah senang sama siapa.

Dan entah kenapa, biasanya pacar baru si artis-artis selalu lebih cakep dari mantan pacarnya. Iya nggak sih? Haha.

Tapi ya udah lah ya. Mereka kayak begitu juga pasti ada alasannya. Kurang cocok, sering berantem, atau apa lah gitu. Emang yang namanya pacaran itu nggak bisa kita prediksi bakal awet sampai mana.

Makanya, kalau pacaran nggak usah ribet ngumbar di social media. Nanti aja kalau udah nikah. Biar nggak serba salah.

TIGA

Gue gereget sama kombinasi smartphone dan charger-nya. FYI, smartphone gue udah berusia empat tahun lebih. Pertama beli tanggal 25 Desember 2013.

Smartphone masih ada. Baterai masih ori. Tapi charger udah beberapa kali ganti. 20 kali ada kayaknya. Mulai dari charger ori sampai charger ngasal yang kabel warna-warni itu, yang harganya 15 ribuan. Haha.


Kenapa ya charger smartphone itu nggak pernah awet? Ada yang punya smartphone udah berusia empat tahun tapi charger ori belum pernah ganti? Kayaknya nggak ada.

Biasanya problem charger ini kalau nggak hilang ya rusak. Nah kalau rusak biasanya gara-gara dipinjem temen. Nyadar nggak sih setiap smartphone itu punya charger yang berbeda?

Misalnya punya gue, Sony Xperia L. Kalau pake charger nyokap, Samsung J5 Prime, agak lama durasi pengisiannya.

Nah masalahnya, kadang ada temen yang kalau minjem charger udah tau nggak pas, malah dipaksain. Kabelnya ditekuk-tekuk atau gimana lah biar nyambung gitu. Kan ngeselin. Punya temen kayak gini nggak?

Oh ya, tapi gue lebih heran lagi sama yang pake oplosan. Smartphone Sony, kepala charger Asus, kabel charger Samsung, lah earphone Nokia. Aneh banget kan.

Ini sama kayak tukang ojek motor Honda, helm Yamaha, pake jaket Kawasaki. Terus di helm ada stiker Ducati. Sponsor, Pak?

Eh tapi Sony Xperia L gue dimaling orang pas bulan Januari 2018. Sekarang gue pake Xiaomi Redmi 2. Charger-nya gimana? Ya sama aja. Berhubung gue beli Redmi ini bekas (di OLX cuma 600 ribu coy!), charger dari abangnya bukan ori. Jelek pula. Kalau cas lama.

Nanti gue ke BEC deh beli charger Redmi 2. Sekalian pasang antigores sama beli micro SD baru.

EMPAT

Gue udah lama uninstall BBM. Cuma pake Line sama WhatsApp aja sekarang. Entah kenapa tapi BBM kok nggak seru ya?

Apalagi banyak yang sering kirim BC alay. Penting nggak, nyampah iya. Mau di-DC tapi gimana, dibiarin malah ngelunjak.

Lagian mayoritas teman-teman gue punya Line juga. Jadi ya udah kontakan di Line. Dan satu kelebihan Line: microblogging!

Yap. Ada timeline di mana kita bisa share info sebagai sesama Line user. Mirip mini Tumblr gitu lah. Banyak yang share meme atau status-status lucu juga. Ya meskipun emang lebih banyak yang nyampah. Hehe.

Poin tambahan: sticker Line bagus-bagus dan interface chat-nya asik.

 
Menurut gue tampilan chat penting karena bakal nambah kesan betah untuk chatting lama-lama. Apa ngaruhnya? Ya cobain aja chatting di aplikasi Facebook Messenger berjam-jam. Nggak akan sebetah chatting di Line.

Kalau WhatsApp? Well, gue masih sangat menyukai konsep simple-nya WhatsApp. Dari awal pake aplikasi chat ini, gue masih enjoy sama tampilannya.

Cuma satu yang bikin kesel. Fitur barunya: WhatsApp Status. Rasanya aneh aja aplikasi yang udah terkenal minimalis ini jadi alay kayak Instagram. Even sometimes I use it. Hahahahaha.

Oh ya, soal Line, ada satu yang bikin gue males juga. Fitur Notifikasinya. Pernah nggak dapet notif dari Line ketika mantan kamu ulang tahun? Itu kan jadi awkward ya.

Mau ngucapin tapi males, mau pura-pura lupa juga nggak bisa, mau diam aja terus cuek update status nanti dikira sombong.

Makanya kalau ada mantan di Line, udah block aja. Biar ketika dia ulang tahun, kita nggak bingung harus gimana. Haha.

LIMA

Kemarin waktu beli pulsa, gue nemu quote di selembar uang kembalian.


Entah apa motivasinya nulis itu di lembar uang. Tapi yang jelas sih, untuk siapa pun Anda yang menulis itu:

Daripada larang-larang anak kecil untuk pacaran, kenapa nggak komplain di depan studio TV nyuruh stop produksi sinetron? Anak kecil pacaran kan nyontoh sinetron.

Nah kalau Anda udah ada niat untuk demo stop produksi sinetron, ajak gue aja. Nanti gue juga mau ke Trans7, minta program acara Rumah Uyeah ditayangin enam kali dalam sehari. Kenapa? Biar makin banyak orang yang putus.

Makin banyak yang putus, makin banyak yang nggak pacaran kan? Anak kecil juga jadi bakal punya mindset:

"Ah nying jangan pacaran ngapain, nanti kita masuk Rumah Uyeah. Males banget gue."

Motivasi menolak pacaran: ogah diundang Trans7 untuk masuk acara Rumah Uyeah.

PS: iya ini post jayus. Karena sekarang bikin joke yang tidak menyinggung netizen sangatlah sulit. #2019GantiNetizen